Para Ekonom Menawarkan Saran untuk Mengatasi Kekurangan Tenaga Kerja yang Parah di Montana

Para Ekonom Menawarkan Saran untuk Mengatasi Kekurangan Tenaga Kerja yang Parah di MontanaMontana menghadapi kekurangan tenaga kerja yang parah karena populasi menua dari angkatan kerja tanpa pekerja yang cukup untuk mengisi lowongan yang mereka tinggalkan, apalagi mengisi pekerjaan baru yang sedang diciptakan di negara bagian.

Para Ekonom Menawarkan Saran untuk Mengatasi Kekurangan Tenaga Kerja yang Parah di Montana

ourfactsyourfuture – Situasi ini memiliki implikasi yang signifikan bagi bisnis, dan itulah sebabnya para ekonom meningkatkan seruan mereka untuk memperhatikan masalah ini sekarang, serta menawarkan solusi.

Jumlah pekerja di Montana yang berusia 16 hingga 24 tahun diperkirakan hanya akan bertambah sekitar 130 orang per tahun hingga tahun 2026. Namun jumlah pekerja berusia 55 tahun ke atas diperkirakan akan meningkat hampir 4.000 orang per tahun, menurut ekonom negara bagian. .

Selama 10 tahun ke depan, Montana diperkirakan akan menambah sekitar 4.500 pekerja per tahun tapi itu tidak cukup untuk menutupi 5.500 pekerjaan baru yang diproyeksikan akan ditambahkan setiap tahun.

Menurut Barb Wagner, kepala ekonom untuk Departemen Tenaga Kerja dan Industri Montana, tingkat pengangguran yang sangat rendah sekitar 2 persen diperkirakan akan terjadi pada dekade berikutnya jika tren terus berlanjut. Dalam kondisi tersebut, pekerja dapat mengharapkan upah yang tumbuh cepat dan lebih banyak peluang untuk pertumbuhan karir, sementara bisnis harus menghabiskan lebih banyak sumber daya untuk perekrutan, retensi, dan pelatihan di tempat kerja.

Baca juga : Perubahan Signifikan pada Undang-Undang Ketenagakerjaan Di Montana

“Kami telah berbicara tentang kekurangan pekerja Montana selama 10 tahun terakhir atau lebih,” kata Wagner. “Itu tentu sesuatu yang menjadi perhatian ekonomi Montana, tidak hanya dalam hal ketersediaan pekerja tetapi dalam hal mewariskan pengetahuan antargenerasi kepada pekerja yang lebih muda.

“Dengan pensiunnya semua orang tua, kami perlu memastikan bahwa kami memanfaatkan teknologi sehingga kami meningkatkan tingkat partisipasi angkatan kerja sehingga kami dapat menggantikan pekerja.”

Bryce Ward, seorang ekonom di Bureau of Business and Economic Research di University of Montana, baru-baru ini menyusun laporan yang menemukan bahwa meskipun tingkat pengangguran negara bagian rendah sebesar 3,9 persen, tingkat pengangguran di wilayah metro Missoula berada pada 3 persen. 4,2 persen di seluruh kabupaten).

“Dengan data ini, tidak mengherankan jika pengusaha Montana melaporkan bahwa mereka kesulitan menemukan pekerja terampil,” tulisnya. “Perjuangan ini kemungkinan akan menjadi tema umum selama beberapa tahun ke depan.”

Ward menemukan bahwa ada 223.000 orang Montanan antara usia 50 hingga 65, tetapi hanya 199.000 antara usia 10 dan 25.

“Dengan demikian, kelompok yang menua dari angkatan kerja lebih besar daripada mereka yang menua,” kata Ward. “Sementara otomatisasi dan perubahan ekonomi lainnya dapat mengimbangi beberapa kekurangan tenaga kerja yang diperkirakan, beberapa komunitas telah melakukan studi tenaga kerja mereka sendiri atau upaya tenaga kerja lainnya dalam upaya untuk memperbaiki situasi mereka.”

Salah satu cara Montana bisa memecahkan masalah adalah dengan menarik lulusan perguruan tinggi kelahiran Montana untuk bekerja dan tinggal di sini. Saat ini, 106.000 lulusan perguruan tinggi, penduduk asli Montanan berusia 25 hingga 64 tahun tinggal di negara bagian lain.

Ward mengatakan ada cara lain untuk mengatasi masalah ini. Mungkin ada banyak orang yang memenuhi syarat untuk pekerjaan lain dan akan lebih bahagia di posisi lain, tetapi mereka tidak melamar atau mengambil pekerjaan itu karena mereka tidak mengetahuinya atau gagal memahami bahwa mereka akan lebih baik. Mereka juga bisa saja menghindari risiko.

“Memecahkan masalah ketidaksesuaian memerlukan penyediaan informasi yang lebih baik — informasi yang lebih baik tentang peluang kerja, informasi yang lebih baik tentang kondisi pekerjaan, dan informasi yang lebih baik tentang kehidupan di Montana,” jelas Ward. “Ini juga memerlukan pengumpulan lebih banyak informasi tentang mereka yang mungkin mendapat manfaat dari mengambil pekerjaan lain atau lebih bahagia pindah ke Montana.”

Penyebab lain dari kekurangan pekerja adalah bahwa orang terkadang tidak memiliki kualifikasi atau keterampilan yang diperlukan untuk pekerjaan yang lebih baik.

“Memecahkan kekurangan keterampilan memerlukan membantu orang menghindari kesalahan dan/atau mencari tahu bagaimana membuat orang berinvestasi dalam memperoleh keterampilan baru,” kata Ward. “Ini juga mencakup memastikan bahwa kesempatan pelatihan dan pendidikan yang tepat tersedia dan terjangkau, dan bahwa program-program ini terhubung dengan baik ke pemberi kerja potensial.”

Solusi ketiga adalah bagi masyarakat untuk mencoba mengurangi biaya hidup dan meningkatkan kualitas hidup untuk membantu bisnis menarik pekerja. Jika sebuah kota memiliki biaya perumahan yang tinggi dibandingkan dengan upah, seperti yang dilakukan Missoula, maka kota itu tidak dapat bersaing dengan komunitas lain yang menawarkan bayaran lebih tinggi dan perumahan yang lebih murah. Namun, metrik kualitas hidup Missoula, seperti kedekatannya dengan peluang rekreasi luar ruangan , memberikan keunggulan di tempat lain.

Wagner said that Montana’s workforce shortage is a little bit more intense than other states because of the small population size of roughly 1 million people. However, Montana wasn’t as badly affected by the Great Recession, which has enabled the state to bounce back a little more quickly.

“Salah satu hal hebat yang membantu kami mengatasi kekurangan adalah bahwa Montana memiliki jumlah pekerja paruh waktu yang sangat tinggi,” katanya. “Dan saya tidak mengatakan kami memiliki sedikit pekerja penuh waktu. Kami hanya memiliki lebih banyak orang yang bekerja paruh waktu daripada tidak bekerja sama sekali. Itu cara yang bagus untuk orang Montanan yang lebih tua yang tertarik untuk terus bekerja di masa pensiun, atau mungkin musiman, untuk tetap melakukan pekerjaan ini yang bukan untuk seseorang yang ingin menjadi pekerja penuh waktu tetapi merupakan sumber pendapatan yang sempurna.”

Wagner mengatakan bahwa perusahaan perlu menawarkan kesempatan kerja-dari-rumah yang fleksibel untuk mempertahankan orang-orang dalam angkatan kerja sehingga mereka dapat bertindak sebagai pengasuh baik untuk anak-anak kecil atau untuk orang tua.

Dia mengatakan negara bagian secara aktif berupaya meningkatkan upaya pelatihan di tempat kerja sehingga orang dapat meningkatkan keterampilan mereka saat masih bekerja serta memastikan sistem pendidikan Montana melatih orang untuk pekerjaan yang benar-benar ada ketika mereka meninggalkan perguruan tinggi atau sekolah menengah.

“Kami ingin memastikan ketika lulusan keluar dari sistem perguruan tinggi, jenis pekerjaan yang mereka latih adalah jenis yang ada di ekonomi Montana,” katanya. “Jadi ada periode pengangguran yang singkat. Itu membantu dengan pinjaman mahasiswa. Dan itu membantu mengurangi apa yang disebut ekonom sebagai gesekan pasar tenaga kerja, sehingga membawa orang ke pasar tenaga kerja secepat mungkin.”

Laporan Ketenagakerjaan Departemen Tenaga Kerja Amerika Serikat

Laporan Ketenagakerjaan Departemen Tenaga Kerja Amerika Serikat – Pertumbuhan lapangan kerja AS secara tak terduga melambat pada April, kemungkinan dibatasi oleh kekurangan pekerja dan bahan mentah karena peningkatan cepat kesehatan masyarakat dan bantuan besar-besaran pemerintah memicu ledakan ekonomi.

Laporan Ketenagakerjaan Departemen Tenaga Kerja Amerika Serikat

 

ourfactsyourfuture – Laporan ketenagakerjaan Departemen Tenaga Kerja yang diawasi ketat pada hari Jumat, yang menunjukkan penurunan dalam pekerjaan bantuan sementara – pertanda untuk perekrutan di masa depan – serta penurunan dalam pekerjaan manufaktur, ritel dan jasa kurir, memicu perdebatan sengit tentang kemurahan hati tunjangan pengangguran.

Tunjangan pengangguran yang ditingkatkan, termasuk suplemen mingguan $300 yang didanai pemerintah, membayar lebih dari sebagian besar pekerjaan dengan upah minimum. Manfaat tersebut diperpanjang hingga awal September sebagai bagian dari paket bantuan pandemi COVID-19 senilai $1,9 triliun yang disetujui pada bulan Maret. Montana dan Carolina Selatan mengakhiri tunjangan pengangguran pandemi yang didanai pemerintah untuk penduduk bulan depan.

Para ekonom mengatakan beberapa pekerja masih takut untuk kembali bekerja meskipun semua orang dewasa Amerika sekarang memenuhi syarat untuk menerima vaksinasi COVID-19. Yang lain juga menyebutkan masalah dengan penitipan anak karena kelas tatap muka tetap terbatas di banyak distrik sekolah. Kekurangan tenaga kerja dan input telah didokumentasikan dengan baik oleh survei bisnis.

“Pendapatan pekerjaan dikecilkan sebagian karena sumbangan besar dari Washington,” kata Sung Won Sohn, profesor keuangan dan ekonomi di Loyola Marymount University di Los Angeles. “Pemilik restoran dengan staf pendek bekerja lembur, pengemudi truk tidak mungkin ditemukan bahkan setelah kenaikan upah per jam yang besar dan dok pemuatan di gudang membuat truk menganggur karena tidak cukup pekerja.”

Nonfarm payrolls meningkat hanya 266.000 pekerjaan bulan lalu. Data untuk Maret direvisi turun untuk menunjukkan 770.000 pekerjaan ditambahkan, bukan 916.000 seperti yang dilaporkan sebelumnya. Ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan gaji akan naik 978.000 pekerjaan.

Itu membuat pekerjaan 8,2 juta pekerjaan di bawah puncaknya pada Februari 2020. Kamar Dagang AS mendesak pemerintah untuk menghapus subsidi pengangguran mingguan, tetapi Gedung Putih menolak keluhan bahwa cek pengangguran yang murah hati menyebabkan kekurangan pekerja.“Jelas bahwa ada orang yang tidak siap dan mampu kembali ke angkatan kerja,” kata Menteri Keuangan Janet Yellen. “Saya tidak berpikir penambahan kompensasi pengangguran benar-benar merupakan faktor yang membuat perbedaan .”

Dua belas bulan yang lalu, ekonomi membersihkan rekor 20,679 juta pekerjaan karena terhuyung-huyung dari penutupan wajib bisnis yang tidak penting untuk memperlambat gelombang pertama infeksi COVID-19. Penurunan itu bisa membuang model yang digunakan pemerintah untuk menyesuaikan data untuk fluktuasi musiman, sehingga angka penggajian April berada di bawah perkiraan.

Penggajian yang tidak disesuaikan meningkat 1,089 juta pekerjaan setelah naik 1,176 juta di bulan Maret. “Kami telah sering memperingatkan bahwa kejutan COVID-19 musim semi lalu akan bergema melalui data yang disesuaikan secara musiman dan menyebabkan volatilitas yang signifikan,” kata Scott Ruesterholz, manajer portofolio di Insight Investment di New York. “Itulah yang mungkin terjadi dengan laporan ini.”

Baca Juga : Minimnya Tenaga Kerja Pengaruhi Turunnya Perekonomian Di Montana

Laporan tersebut tidak mengubah ekspektasi bahwa ekonomi memasuki kuartal kedua dengan momentum yang kuat dan berada di jalur untuk kinerja terbaiknya tahun ini dalam hampir empat dekade. Indikator pasar tenaga kerja yang tepat waktu, seperti klaim baru untuk tunjangan pengangguran, yang pekan lalu turun di bawah 500.000 untuk pertama kalinya sejak pandemi dimulai, menunjukkan bahwa penggajian akan meningkat.

PERMINTAAN KUAT

Dengan lebih banyak orang Amerika yang divaksinasi, banyak negara bagian telah mencabut sebagian besar pembatasan pada bisnis. Itu, bersama dengan cek stimulus $ 1.400 yang dikirim ke rumah tangga yang memenuhi syarat pada bulan Maret, melepaskan permintaan yang terpendam. Rantai pasokan sudah tegang oleh pergeseran permintaan terhadap barang dari jasa selama pandemi.

Ledakan permintaan berkontribusi pada laju pertumbuhan tahunan 6,4% ekonomi pada kuartal pertama, tercepat kedua sejak kuartal ketiga 2003. Dengan rumah tangga yang memiliki tabungan berlebih setidaknya $2,3 triliun, para ekonom teguh dalam ekspektasi mereka untuk dua kali lipat. pertumbuhan digit kuartal ini.”Satu-satunya hal yang menjaga kenaikan pekerjaan turun adalah pasokan, bukan permintaan,” kata Joel Naroff, kepala ekonom di Naroff Economics di Holland, Pennsylvania. “Ekonomi sedang melaju ke depan dan itulah yang harus kita fokuskan.”

Kenyamanan dan perhotelan memperoleh 331.000 pekerjaan pada bulan April, dengan perekrutan di restoran dan bar menyumbang lebih dari setengah dari peningkatan. Pekerjaan pemerintah meningkat karena beberapa distrik sekolah mempekerjakan lebih banyak guru untuk pembelajaran langsung.Tetapi pekerjaan layanan bantuan sementara turun sebanyak 111.400 pekerjaan. Pekerjaan manufaktur turun 18.000 pekerjaan, dengan gaji di produsen kendaraan bermotor turun 27.000. Kekurangan chip semikonduktor global telah memaksa pemotongan produksi.

Di industri transportasi dan pergudangan, pekerjaan untuk kurir dan kurir turun 77.000. Pekerjaan ritel turun sebanyak 15.300 pekerjaan. Penggajian konstruksi datar. Dengan pekerja yang langka, majikan menaikkan upah dan menambah jam kerja bagi karyawan. Penghasilan per jam rata-rata melonjak 0,7% setelah turun 0,1% di bulan Maret. Rata-rata minggu kerja naik 0,1 jam menjadi 35 jam.Tingkat pengangguran naik menjadi 6,1% pada April dari 6,0% pada Maret karena 430.000 orang memasuki angkatan kerja. Tingkat pengangguran telah diremehkan oleh orang-orang yang salah mengklasifikasikan diri mereka sebagai “bekerja tetapi tidak bekerja.”

Tanpa kesalahan klasifikasi ini, tingkat pengangguran akan menjadi 6,4% pada bulan April. Tingkat partisipasi angkatan kerja atau sedang mencari pekerjaan, naik menjadi 61,7% dari 61,5% di bulan Maret. Namun, itu diangkat oleh laki-laki. Perempuan, yang merupakan sebagian besar dari setidaknya 4 juta orang yang masih berada di luar angkatan kerja, putus sekolah.

Itu dapat mendukung rencana Presiden Joe Biden untuk membelanjakan $4 triliun lagi untuk pendidikan dan pengasuhan anak, keluarga berpenghasilan menengah dan rendah, infrastruktur, dan pekerjaan. Ini juga mendukung sikap kebijakan moneter ultra-mudah Federal Reserve. “Jalan menuju pekerjaan penuh mungkin sedikit lebih lama dari yang kita semua pikirkan,” kata Scott Anderson, kepala ekonom di Bank of the West di San Francisco.

Minimnya Tenaga Kerja Pengaruhi Turunnya Perekonomian Di Montana

Minimnya Tenaga Kerja Pengaruhi Turunnya Perekonomian Di Montana  – Permintaan dalam perekonomian di Montana dan di tempat lain telah bangkit kembali dengan kecepatan tak terduga dari penurunan pandemi tahun 2020. Ketika Anda menggabungkan lonjakan pertumbuhan yang mengejutkan itu dengan kenyataan bahwa gangguan kesehatan masyarakat di sekolah, tempat kerja, dan logistik tetap ada, meskipun dalam bentuk yang berbeda, Anda memiliki ekonomi yang pasokannya terbatas di sejumlah besar sektor.

Minimnya Tenaga Kerja Pengaruhi Turunnya Perekonomian Di Montana

ourfactsyourfuture – Salah satu sektor tersebut adalah pasar tenaga kerja. Mengatakan bahwa keseimbangan kekuatan dalam memberi dan menerima antara pekerja dan pengusaha telah berayun ke arah pekerja dalam beberapa bulan terakhir akan menjadi pernyataan yang meremehkan, dan itu hanyalah salah satu dari banyak kejutan.

 

Dalam resesi masa lalu, pertumbuhan lapangan kerja tertinggal dari pertumbuhan ekonomi, karena pengusaha mempekerjakan kembali pekerja yang diberhentikan hanya setelah semua langkah lain untuk meningkatkan output seperti mempekerjakan lebih banyak jam kerja yang ada telah diambil.

Resesi pandemi 2020 yang singkat namun parah telah menjadi hewan yang sama sekali berbeda. Tidak hanya dimulainya kembali pertumbuhan pekerjaan pada April 2020, hampir dua bulan setelah tanggal Februari 2020 dianggap sebagai puncak pra-resesi, tetapi pertumbuhannya kuat. Seperti yang ditunjukkan pada Gambar 1, pola penurunan pekerjaan yang sangat cepat ini sangat kontras dengan malaise pekerjaan selama dua tahun yang terjadi selama Resesi Hebat tahun 2007-09.

Sekarang saat kami melewati musim gugur tahun 2021, kami memiliki campuran keadaan yang menempatkan permintaan besar di pasar tenaga kerja pada saat pasokan tenaga kerja ditantang. Tidak semua ini unik untuk resesi ini, tetapi banyak yang unik. Mereka termasuk:

– Pembukaan kembali ekonomi karena tingkat vaksinasi meningkat dan tingkat kecemasan atas penularan pandemi mereda. Pembukaan kembali paling kuat di industri yang sebelumnya paling dirugikan, terutama akomodasi musiman dan padat karya, restoran, dan industri layanan pribadi.

– Pengalihan permintaan pengunjung nasional dari tujuan internasional ke domestik, termasuk Montana, karena perjalanan internasional terus ditantang oleh pembatasan terkait COVID. Pendaratan Bandara Internasional Bozeman Yellowstone hampir 90% lebih tinggi pada bulan Juni daripada pra-pandemi, peningkatan tertinggi kedua dari bandara mana pun di negara ini.

– Penarikan banyak mantan pekerja dari pasar tenaga kerja karena berbagai alasan, termasuk keamanan finansial dari pasar saham dan peningkatan kekayaan perumahan, pembayaran dukungan pemerintah, pendapatan pasangan, dan kekhawatiran terkait COVID.

Salah satu faktor terakhir yang berkontribusi terhadap tekanan pada pasar tenaga kerja Montana adalah sifat musiman ekonomi kita. Selama bulan-bulan musim panas setiap tahun, lapangan kerja umumnya melonjak sebanyak 25.000 pekerjaan atau lebih karena volume turis meningkat dan industri padat karya yang melayani permintaan itu berkembang. Waktu pembukaan kembali ekonomi negara pada tahun 2021 hampir persis dengan puncak musiman itu.

Hasil dari peristiwa ini adalah kekurangan pekerja di berbagai macam pekerjaan dan industri di Montana yang sama parahnya dengan tempat mana pun di negara ini. Dengan hampir semua ukuran, kelangkaan tenaga kerja terlihat jelas, terutama untuk pekerjaan tingkat pemula, di mana kenaikan upah awal adalah yang terkuat. Telah terjadi peningkatan yang mencolok dalam pengunduran diri sukarela oleh para pekerja, sebuah tanda kepercayaan mereka akan ketersediaan pekerjaan di masa depan. Dan berbicara tentang ketersediaan, peningkatan 62% dalam lowongan pekerjaan yang dialami di Montana sejak sebelum pandemi dimulai lebih tinggi daripada negara bagian mana pun.

Kekurangan Tenaga Kerja Selamanya?

Kekurangan tenaga kerja yang dialami oleh pengusaha Montana pada tahun 2021 mencerminkan fakta bahwa pasar tenaga kerja membutuhkan waktu untuk menyesuaikan diri dengan peristiwa besar seperti resesi dan pembukaan kembali. Dimulainya kembali permintaan segera untuk pekerja setelah lebih dari 50.000 pekerjaan dihancurkan dalam rentang dua bulan pada tahun 2020 merupakan kejutan bagi pekerja dan pengusaha.

Setiap pemutusan hubungan kerja diantisipasi dengan durasi yang lebih lama dari yang sebenarnya terjadi. Pengusaha membiarkan pekerja terampil pergi, dengan penyesalan yang mendalam, dan pekerja menggunakan jeda kerja mereka sebagai waktu untuk mempertimbangkan jenis pekerjaan lain atau bahkan pensiun.

Sangat mudah untuk melupakan dalam pergolakan satu setengah tahun terakhir bahwa ekonomi negara memasuki resesi ini dengan pengusaha mengungkapkan banyak kecemasan tentang ketersediaan tenaga kerja. Kekuatan yang membantu menghasilkan kekhawatiran pra-pandemi itu tidak berubah secara mendasar.

Baca Juga : Panduan Cepat dan Mudah untuk Hukum Perburuhan & Ketenagakerjaan: Montana

Peristiwa demografis seperti penurunan tingkat kelahiran dan pensiunnya generasi baby boomer, ditambah dengan gangguan besar dalam migrasi internasional, menghambat pertumbuhan populasi usia kerja. Dan pergeseran minat dan keinginan pekerja Generasi Z yang baru memasuki pasar tenaga kerja terus bertentangan dengan kebutuhan pengusaha di bidang perdagangan dan pekerjaan konstruksi yang kurang diinginkan.

Itulah sebabnya daftar langkah-langkah tindakan yang mungkin dipertimbangkan oleh pemberi kerja dan pembuat kebijakan untuk mengatasi pasar tenaga kerja yang ketat pada tahun 2021 hampir sama dengan yang kami ajukan dua tahun lalu, ketika tidak ada yang tahu apa itu virus corona. Bagi majikan, sebagian besar sudah dikejar, karena kebutuhan. Mereka termasuk:

– Menaikkan upah. Sebenarnya, ini sudah dilakukan, tetapi dampaknya terhadap pertumbuhan seluruh angkatan kerja terbatas.
– Mencari pekerja lebih luas, persyaratan santai, melihat pekerja nontradisional. Mencari di luar area lokal untuk kategori pekerjaan yang lebih luas.
– Berinvestasi lebih banyak dalam pelatihan, mempekerjakan pekerja yang kurang berkualitas dan melatih mereka hingga tingkat keterampilan yang dapat diterima. Jelas, ini adalah risiko, tetapi lebih banyak perusahaan Montana harus mengambilnya.
– Mengkonfigurasi ulang peran pekerjaan untuk menemukan cara membuat staf yang ada lebih produktif, mencakup fungsi yang dibutuhkan dengan tenaga kerja yang ada.
– Merekrut pekerja masa depan dengan menghubungkan siswa usia sekolah menengah untuk memberi mereka paparan sifat pekerjaan yang mungkin tidak mereka ketahui.

Tindakan lain, seperti otomatisasi dan outsourcing pekerjaan, telah berlangsung jika memungkinkan selama beberapa dekade, tetapi kekurangan baru-baru ini telah mendorong amplop lebih jauh. Kurangnya pekerja yang tersedia, meskipun bukan merupakan tantangan yang menyenangkan bagi pengusaha, namun dapat mendorong mereka untuk mengambil langkah-langkah untuk menghilangkan “pekerjaan buruk” di tempat kerja mereka. Ini mungkin pekerjaan dengan beban fisik yang tinggi, jam kerja yang panjang atau tidak nyaman dan aspek lain yang membuat mereka kurang kompetitif di pasar penjual untuk jasa tenaga kerja.

Langkah-Langkah Tindakan untuk Pembuat Kebijakan

Ada banyak hal yang juga dapat dilakukan oleh pembuat kebijakan. Mungkin yang pertama dalam daftar adalah manajemen ekonomi yang lebih baik dari Federal Reserve dan Kongres. Kebijakan bank sentral saat ini tampaknya membuang kekhawatiran inflasi dan terus menekan dengan sangat keras pada tuas stimulus ekonominya pada saat petak luas ekonomi berjalan pada kapasitas. Dan rencana pembelanjaan multitriliun dolar baru di Kongres juga tidak akan mengurangi tekanan pada pasar tenaga kerja.

Tetapi ada langkah-langkah yang dapat dilakukan oleh pembuat kebijakan yang akan memiliki dampak yang lebih tahan lama. Masalahnya adalah banyak item dalam daftar ini sangat tidak populer, meskipun logika untuk melaksanakannya sangat kuat. Langkah-langkah ini meliputi:

– Meningkatkan usia pensiun, yang secara efektif ditentukan oleh usia di mana individu memenuhi syarat untuk Jaminan Sosial dan Medicare. Hal ini perlu dilakukan untuk membuat program-program ini lebih pelarut pula.
– Meningkatkan partisipasi angkatan kerja perempuan. Lebih banyak fleksibilitas dan urutan peningkatan ketersediaan penitipan anak akan membantu memasuki segmen tenaga kerja potensial yang kurang dimanfaatkan.
– Memperbaiki kebijakan keimigrasian. Kekuatan tradisional pasar tenaga kerja AS ini telah kandas di atas batu-batu badai politik selama hampir satu dekade.
– Meningkatkan partisipasi angkatan kerja remaja, saat ini pada tingkat yang 20 poin persentase lebih rendah dari 40 tahun yang lalu.
– Memikirkan kembali kebijakan pengujian obat. Ganja yang dilegalkan hanyalah salah satu dari banyak faktor yang menyebabkan sikap dan kebijakan berubah.
– Pertimbangkan kembali persyaratan perizinan pekerjaan. Ini membatasi kemampuan pasangan berpenghasilan ganda untuk pindah ke negara bagian yang memiliki lebih banyak peluang ekonomi.

Beberapa dari tindakan ini mendapat banyak pertimbangan, apalagi mayoritas suara. Namun menghilangkan hambatan besar untuk pertumbuhan angkatan kerja, mengingat realitas demografis, akan membutuhkan beberapa pemikiran baru di sepanjang garis ini atau serupa.

Tentu saja, apa yang sebenarnya terjadi untuk mengakhiri kekurangan tenaga kerja mungkin merupakan sesuatu yang jauh lebih biasa, namun jauh lebih tidak diinginkan. Itu adalah jatuhnya permintaan tenaga kerja yang disebabkan oleh pembalikan ekonomi. Saya pikir sebagian besar dari kita akan setuju bahwa masalah terlalu banyak permintaan lebih baik daripada masalah terlalu sedikit.

Minimnya Tenaga Kerja Merugikan Perekonomian

Minimnya Tenaga Kerja Merugikan Perekonomian – Banyak pengusaha khawatir tentang kekurangan tenaga kerja saat ini — fenomena pasar tenaga kerja dengan lebih banyak lowongan pekerjaan daripada pekerja yang menganggur. Ada dua masalah yang diduga, kata mereka. Pertama, bahwa kekurangan tenaga kerja disebabkan oleh tunjangan pemerintah yang menghambat kerja. Dan kedua, bahwa kekurangan tersebut akan merugikan perekonomian.

Minimnya Tenaga Kerja Merugikan Perekonomian

 

ourfactsyourfuture – Kedua klaim itu salah. Dengan yang terakhir, kebalikannya mungkin benar: Kelangkaan tenaga kerja yang kita alami adalah nyata. Tapi ini adalah kesempatan, bukan krisis.Mari kita mulai dengan penyebab kekurangan tenaga kerja saat ini. Penelitian tentang pertanyaan ini tidak ambigu: Kami tidak tahu apa yang terjadi. Satu penjelasan logis adalah bahwa tunjangan asuransi pengangguran pandemi yang murah hati sekarang memberi orang Amerika alasan untuk tidak bekerja. Tetapi data tidak mendukung hal ini.

Berbagai analisis menemukan bahwa tunjangan yang besar memang membuat pekerja enggan mencari pekerjaan baru. Tapi efeknya kecil. Negara-negara bagian yang menghentikan tunjangan pengangguran pandemi federal lebih cepat dari jadwal musim panas ini hanya mengalami penurunan pengangguran yang sangat kecil dibandingkan dengan yang tidak. Menariknya, benua Eropa dan Inggris mengalami kekurangan tenaga kerja yang serupa dengan yang ada di Amerika, meskipun merekatunjangan pengangguran hampir tidak diperluas selama pandemi. (Sebaliknya, mereka menutupi gaji para pekerja yang jam kerjanya dipotong atau yang dirumahkan.)

Pelaku kedua adalah penitipan anak. Ketika sekolah, pusat penitipan anak, dan kamp musim panas ditutup, orang tua — sebagian besar ibu — menjadi pengasuh penuh waktu, membuat kembali ke tempat kerja sama sekali tidak mungkin. Sejak saat itu, perempuan dengan anak telah kembali bekerja dengan tingkat yang hampir sama dengan perempuan tanpa anak, yang berarti akses ke penitipan anak bukanlah penyebab utama.

Mari kita menghibur kemungkinan ketiga. Penilaian orang tentang waktu mereka sendiri telah berubah: orang Amerika kurang bersemangat untuk melakukan pekerjaan bergaji rendah, sering kali buntu dan pekerjaan perhotelan, sebaliknya memutuskan bahwa lebih banyak waktu untuk keluarga, pendidikan, dan rekreasi membuat standar hidup yang lebih tinggi, bahkan jika itu berarti konsumsi lebih sedikit.

Jika kurangnya antusiasme untuk pekerjaan buruk berlangsung lama, apakah ini pertanda buruk bagi ekonomi AS? Jawabannya tidak — dan inilah alasannya: AS tidak memiliki masalah kuantitas pekerjaan ; sebaliknya, ia memiliki masalah kualitas pekerjaan.

Selama 40 tahun terakhir, ekonomi kita telah menghasilkan sejumlah besar pekerjaan bergaji rendah dan tidak aman secara ekonomi dengan sedikit prospek untuk kemajuan karir. Pada hampir setiap ukuran – gaji, lingkungan kerja, pemberitahuan sebelumnya tentang pemutusan hubungan kerja, dan akses ke liburan berbayar, waktu sakit dan cuti keluarga – pekerja AS yang tidak berpendidikan lebih buruk daripada pekerja yang sebanding di negara-negara industri kaya lainnya.

Pertimbangkan ini: Pekerja berpendidikan rendah di Kanada menghasilkan sepertiga lebih banyak per jam daripada rekan-rekan mereka di AS. Tentu saja, masalah kualitas pekerjaan Amerika sudah berlangsung lama. Lalu apa hubungannya dengan pandemi?

Bayangkan bahwa AS memiliki mekanisme pasar yang mendorong pengusaha untuk secara sukarela membayar upah yang lebih tinggi, menawarkan manfaat yang lebih baik, dan menggunakan pekerja secara lebih produktif. Sebenarnya, mekanisme itu ada — ini disebut kekurangan tenaga kerja.

Memang, satu-satunya waktu dalam empat dekade terakhir bahwa pekerja AS tanpa gelar sarjana melihat perbaikan yang cepat dan berkelanjutan dalam kondisi kerja adalah selama periode kelangkaan tenaga kerja yang sama: di akhir 1990-an, selama booming dot-com, dan di tahun-tahun sebelum pandemi, ketika tingkat pengangguran turun di bawah 4 persen. Maka, periode kelangkaan tenaga kerja merupakan kesempatan untuk mengkatalisasi kondisi kerja yang lebih baik bagi mereka yang paling membutuhkannya.

Tidak bisakah menaikkan upah memacu pengusaha untuk mengotomatisasi banyak pekerjaan layanan bergaji rendah? Ya – tapi itu tidak buruk. Tidak ada masa depan dalam bekerja di stasiun penggorengan di White Castle. Kita harus menyambut robot yang sekarang melakukan pekerjaan itu di beberapa lokasi. Mengotomatiskan pekerjaan yang buruk memiliki konsekuensi positif bagi produktivitas.

Baca Juga : Informasi Tentang Departemen Tenaga Kerja DiMontana

Ketika majikan membayar lebih untuk tenaga kerja manusia, mereka memiliki insentif untuk menggunakannya secara lebih produktif. Jika tidak, pekerja tidak layak dibayar. Dan salah satu cara untuk menggunakan orang secara lebih produktif adalah dengan melatih mereka. Ini mungkin salah satu alasan pengusaha memberikan lebih banyak kesempatan pelatihan di pasar tenaga kerja yang semakin ketat — sesuatu yang terjadi sekarang.

Bukankah upah yang lebih tinggi berarti harga yang lebih tinggi bagi konsumen? Ya. Restoran dan hotel mungkin sedikit lebih mahal, dan agen layanan pelanggan mungkin lebih langka di toko kotak besar. Tapi kebanyakan dari kita adalah pekerja sekaligus konsumen. Harga rendah setiap hari bagi konsumen sebagian mencerminkan upah subsisten bagi banyak pekerja.

Dan itu bukan tawar-menawar bagi para pekerja yang gajinya rendah membuat harga itu tetap rendah. Sungguh ironi bahwa, pada hari yang sama, The Washington Post menerbitkan satu cerita tentang majikan di Memphis ” mengemis ” untuk karyawan baru dan laporan lain bahwa lalu lintas pejalan kaki naik hampir sepertiga di Dollar General, tempat orang Amerika termiskin berbelanja.

Katakanlah Anda menyukai burger murah dan tidak kehilangan tidur karena upah rendah yang didapat sirip burger. Apakah itu mengganggu Anda untuk mengetahui bahwa kesejahteraan mereka disubsidi oleh pembayar pajak? Anggota dari seperlima terbawah rumah tangga AS menerima rata-rata $9.500 per orang per tahun dalam tunjangan pemerintah yang teruji kemampuan seperti Medicare, Medicaid, dan kupon makanan.

Lebih dari 20 persen pendapatan untuk seperlima rumah tangga termiskin berasal dari kredit pajak yang dapat dikembalikan seperti kredit pajak pendapatan yang diperoleh, yang mendukung keluarga berupah rendah dengan anak-anak. Jadi, salah satu alasan perusahaan dapat membayar upah rendah seperti itu adalah karena Anda membayar untuk hal-hal yang tidak mampu dibayar oleh pekerja berupah rendah mereka.

Manfaat ini sangat diperlukan. Tetapi mereka diperlukan justru karena sangat umum bagi orang Amerika untuk bekerja dan miskin. Jika upah lebih tinggi, lebih banyak pekerja dapat membayar kebutuhan sendiri; kita tidak perlu membebani orang kaya sebanyak itu untuk mendukung orang miskin. Intinya: Burger itu tidak semurah yang Anda kira; hanya saja Anda membayar sebagian dari tab makan Anda dalam pajak federal.

Ketika program stimulus pandemi mereda, krisis tenaga kerja saat ini bisa hilang, tetapi saya tidak akan bertaruh. Selama bertahun-tahun, para ilmuwan sosial telah memperingatkan bahwa karena penurunan angka kelahiran, pensiunnya generasi baby boomer, dan pembatasan imigrasi yang ketat, kita mendekati era kelangkaan tenaga kerja. Kabar baiknya adalah bahwa krisis demografis jangka panjang ini akan membuat tenaga kerja murah semakin langka.

Negara-negara yang mengalami perubahan demografis serupa telah mengalami kenaikan upah di kalangan pekerja muda yang tidak berpendidikan tinggi, penurunan ketidaksetaraan, dan otomatisasi yang lebih “ sehat” — seperti robot makanan cepat saji itu. Kelangkaan tenaga kerja dapat berarti Anda akan menyampaikan perintah Anda ke AI percakapan di drive-through. Tapi itu tidak akan terlalu menyakitkan, dan para pekerja yang tidak melakukan pekerjaan itu mungkin akan lebih baik dalam pekerjaan yang akan mereka lakukan.

Kelangkaan tenaga kerja tidak akan menyelesaikan semua masalah pasar tenaga kerja kita. Banyak penyakit institusional telah membuat hidup menjadi buruk bagi banyak pekerja berpendidikan rendah di AS Penyakit-penyakit tersebut perlu diperbaiki. Tetapi pada akhir pekan Hari Buruh ini, mari kita juga bersulang (melayani diri sendiri) untuk kelangkaan tenaga kerja — sambil berharap bahwa varian Delta tidak melemahkan tangan kuat yang baru-baru ini ditangani oleh tenaga kerja.

slot gacor hari ini

game slot online