Pertumbuhan Lapangan Kerja AS Melambat, Tingkat Pengangguran Naik

Pertumbuhan Lapangan Kerja AS Melambat, Tingkat Pengangguran Naik – Pertumbuhan lapangan kerja AS secara tak terduga melambat pada April, kemungkinan dibatasi oleh kekurangan pekerja dan bahan mentah karena peningkatan cepat kesehatan masyarakat dan bantuan besar-besaran pemerintah memicu ledakan ekonomi.

Pertumbuhan Lapangan Kerja AS Melambat, Tingkat Pengangguran Naik

ourfactsyourfuture – Laporan ketenagakerjaan Departemen Tenaga Kerja yang diawasi ketat pada hari Jumat, yang menunjukkan penurunan dalam pekerjaan bantuan sementara – pertanda untuk perekrutan di masa depan – serta penurunan dalam pekerjaan manufaktur, ritel dan jasa kurir, memicu perdebatan sengit tentang kemurahan hati tunjangan pengangguran.

Melansir reuters, Tunjangan pengangguran yang ditingkatkan, termasuk suplemen mingguan $300 yang didanai pemerintah, membayar lebih dari sebagian besar pekerjaan dengan upah minimum. Manfaat tersebut diperpanjang hingga awal September sebagai bagian dari paket bantuan pandemi COVID-19 senilai $1,9 triliun yang disetujui pada bulan Maret. Montana dan Carolina Selatan mengakhiri tunjangan pengangguran pandemi yang didanai pemerintah untuk penduduk bulan depan.

Baca juga : Pemulihan Ekonomi yang Cepat sebagai Pengembalian Pasar Kerja yang Ketat Di Montana

Para ekonom mengatakan beberapa pekerja masih takut untuk kembali bekerja meskipun semua orang dewasa Amerika sekarang memenuhi syarat untuk menerima vaksinasi COVID-19. Yang lain juga menyebutkan masalah dengan penitipan anak karena kelas tatap muka tetap terbatas di banyak distrik sekolah. Kekurangan tenaga kerja dan input telah didokumentasikan dengan baik oleh survei bisnis.

“Pendapatan pekerjaan dikecilkan sebagian karena sumbangan besar dari Washington,” kata Sung Won Sohn, profesor keuangan dan ekonomi di Loyola Marymount University di Los Angeles. “Pemilik restoran dengan staf pendek bekerja lembur, pengemudi truk tidak mungkin ditemukan bahkan setelah kenaikan upah per jam yang besar dan dok pemuatan di gudang membuat truk menganggur karena tidak cukup pekerja.”

Nonfarm payrolls meningkat hanya 266.000 pekerjaan bulan lalu. Data untuk Maret direvisi turun untuk menunjukkan 770.000 pekerjaan ditambahkan, bukan 916.000 seperti yang dilaporkan sebelumnya. Ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan gaji akan naik 978.000 pekerjaan.

Itu membuat pekerjaan 8,2 juta pekerjaan di bawah puncaknya pada Februari 2020. Kamar Dagang AS mendesak pemerintah untuk menghapus subsidi pengangguran mingguan, tetapi Gedung Putih menolak keluhan bahwa cek pengangguran yang murah hati menyebabkan kekurangan pekerja.

“Jelas bahwa ada orang yang tidak siap dan mampu kembali ke angkatan kerja,” kata Menteri Keuangan Janet Yellen. “Saya tidak berpikir penambahan kompensasi pengangguran benar-benar merupakan faktor yang membuat perbedaan .”

Dua belas bulan yang lalu, ekonomi membersihkan rekor 20,679 juta pekerjaan karena terhuyung-huyung dari penutupan wajib bisnis yang tidak penting untuk memperlambat gelombang pertama infeksi COVID-19. Penurunan itu bisa membuang model yang digunakan pemerintah untuk menyesuaikan data untuk fluktuasi musiman, sehingga angka penggajian April berada di bawah perkiraan.

Penggajian yang tidak disesuaikan meningkat 1,089 juta pekerjaan setelah naik 1,176 juta di bulan Maret. “Kami telah sering memperingatkan bahwa kejutan COVID-19 musim semi lalu akan bergema melalui data yang disesuaikan secara musiman dan menyebabkan volatilitas yang signifikan,” kata Scott Ruesterholz, manajer portofolio di Insight Investment di New York. “Itulah yang mungkin terjadi dengan laporan ini.”

Laporan tersebut tidak mengubah ekspektasi bahwa ekonomi memasuki kuartal kedua dengan momentum yang kuat dan berada di jalur untuk kinerja terbaiknya tahun ini dalam hampir empat dekade. Indikator pasar tenaga kerja yang tepat waktu, seperti klaim baru untuk tunjangan pengangguran, yang pekan lalu turun di bawah 500.000 untuk pertama kalinya sejak pandemi dimulai, menunjukkan bahwa penggajian akan meningkat.

PERMINTAAN KUAT

Dengan lebih banyak orang Amerika yang divaksinasi, banyak negara bagian telah mencabut sebagian besar pembatasan pada bisnis. Itu, bersama dengan cek stimulus $ 1.400 yang dikirim ke rumah tangga yang memenuhi syarat pada bulan Maret, melepaskan permintaan yang terpendam. Rantai pasokan sudah tegang oleh pergeseran permintaan terhadap barang dari jasa selama pandemi.

Ledakan permintaan berkontribusi pada laju pertumbuhan tahunan 6,4% ekonomi pada kuartal pertama, tercepat kedua sejak kuartal ketiga 2003. Dengan rumah tangga yang memiliki tabungan berlebih setidaknya $2,3 triliun, para ekonom teguh dalam ekspektasi mereka untuk dua kali lipat. pertumbuhan digit kuartal ini.

“Satu-satunya hal yang menjaga kenaikan pekerjaan turun adalah pasokan, bukan permintaan,” kata Joel Naroff, kepala ekonom di Naroff Economics di Holland, Pennsylvania. “Ekonomi sedang melaju ke depan dan itulah yang harus kita fokuskan.”

Kenyamanan dan perhotelan memperoleh 331.000 pekerjaan pada bulan April, dengan perekrutan di restoran dan bar menyumbang lebih dari setengah dari peningkatan. Pekerjaan pemerintah meningkat karena beberapa distrik sekolah mempekerjakan lebih banyak guru untuk pembelajaran langsung.

Tetapi pekerjaan layanan bantuan sementara turun sebanyak 111.400 pekerjaan. Pekerjaan manufaktur turun 18.000 pekerjaan, dengan gaji di produsen kendaraan bermotor turun 27.000. Kekurangan chip semikonduktor global telah memaksa pemotongan produksi.

Di industri transportasi dan pergudangan, pekerjaan untuk kurir dan kurir turun 77.000. Pekerjaan ritel turun sebanyak 15.300 pekerjaan. Penggajian konstruksi datar. Dengan pekerja yang langka, majikan menaikkan upah dan menambah jam kerja bagi karyawan. Penghasilan per jam rata-rata melonjak 0,7% setelah turun 0,1% di bulan Maret. Rata-rata minggu kerja naik 0,1 jam menjadi 35 jam.

Tingkat pengangguran naik menjadi 6,1% pada April dari 6,0% pada Maret karena 430.000 orang memasuki angkatan kerja. Tingkat pengangguran telah diremehkan oleh orang-orang yang salah mengklasifikasikan diri mereka sebagai “bekerja tetapi tidak bekerja.”

Tanpa kesalahan klasifikasi ini, tingkat pengangguran akan menjadi 6,4% pada bulan April. Tingkat partisipasi angkatan kerja atau sedang mencari pekerjaan, naik menjadi 61,7% dari 61,5% di bulan Maret. Namun, itu diangkat oleh laki-laki. Perempuan, yang merupakan sebagian besar dari setidaknya 4 juta orang yang masih berada di luar angkatan kerja, putus sekolah.

Itu dapat mendukung rencana Presiden Joe Biden untuk membelanjakan $4 triliun lagi untuk pendidikan dan pengasuhan anak, keluarga berpenghasilan menengah dan rendah, infrastruktur, dan pekerjaan. Ini juga mendukung sikap kebijakan moneter ultra-mudah Federal Reserve. “Jalan menuju pekerjaan penuh mungkin sedikit lebih lama dari yang kita semua pikirkan,” kata Scott Anderson, kepala ekonom di Bank of the West di San Francisco.