Kekurangan Tenaga Kerja AS

Kekurangan Tenaga Kerja AS – Banyak pengusaha khawatir tentang kekurangan tenaga kerja saat ini — fenomena pasar tenaga kerja dengan lebih banyak lowongan pekerjaan daripada pekerja yang menganggur. Ada dua masalah yang diduga, kata mereka. Pertama, bahwa kekurangan tenaga kerja disebabkan oleh tunjangan pemerintah yang menghambat kerja. Dan kedua, bahwa kekurangan tersebut akan merugikan perekonomian.

Kekurangan Tenaga Kerja AS

ourfactsyourfuture – Kedua klaim itu salah. Dengan yang terakhir, kebalikannya mungkin benar: Kelangkaan tenaga kerja yang kita alami adalah nyata. Tapi ini adalah kesempatan, bukan krisis.

Meansir nytimes, Mari kita mulai dengan penyebab kekurangan tenaga kerja saat ini. Penelitian tentang pertanyaan ini tidak ambigu: Kami tidak tahu apa yang terjadi. Satu penjelasan logis adalah bahwa tunjangan asuransi pengangguran pandemi yang murah hati sekarang memberi orang Amerika alasan untuk tidak bekerja. Tetapi data tidak mendukung hal ini.

Baca juga : Pasar Tenaga Kerja AS Tidak Bertambah Dan Inilah Alasannya

Berbagai analisis menemukan bahwa tunjangan yang besar memang membuat pekerja enggan mencari pekerjaan baru. Tapi efeknya kecil. Negara-negara bagian yang menghentikan tunjangan pengangguran pandemi federal lebih cepat dari jadwal musim panas ini hanya mengalami penurunan pengangguran yang sangat kecil dibandingkan dengan yang tidak. Menariknya, benua Eropa dan Inggris mengalami kekurangan tenaga kerja yang serupa dengan yang ada di Amerika, meskipun merekatunjangan pengangguran hampir tidak diperluas selama pandemi. (Sebaliknya, mereka menutupi gaji para pekerja yang jam kerjanya dipotong atau yang dirumahkan.)

Pelaku kedua adalah penitipan anak. Ketika sekolah, pusat penitipan anak, dan kamp musim panas ditutup, orang tua — sebagian besar ibu — menjadi pengasuh penuh waktu, membuat kembali ke tempat kerja sama sekali tidak mungkin. Sejak saat itu, perempuan dengan anak telah kembali bekerja dengan tingkat yang hampir sama dengan perempuan tanpa anak, yang berarti akses ke penitipan anak bukanlah penyebab utama.

Mari kita menghibur kemungkinan ketiga. Penilaian orang tentang waktu mereka sendiri telah berubah: orang Amerika kurang bersemangat untuk melakukan pekerjaan bergaji rendah, sering kali buntu dan pekerjaan perhotelan, sebaliknya memutuskan bahwa lebih banyak waktu untuk keluarga, pendidikan, dan rekreasi membuat standar hidup yang lebih tinggi, bahkan jika itu berarti konsumsi lebih sedikit.

Jika kurangnya antusiasme untuk pekerjaan buruk berlangsung lama, apakah ini pertanda buruk bagi ekonomi AS? Jawabannya tidak — dan inilah alasannya: AS tidak memiliki masalah kuantitas pekerjaan ; sebaliknya, ia memiliki masalah kualitas pekerjaan.

Selama 40 tahun terakhir, ekonomi kita telah menghasilkan sejumlah besar pekerjaan bergaji rendah dan tidak aman secara ekonomi dengan sedikit prospek untuk kemajuan karir. Pada hampir setiap ukuran – gaji, lingkungan kerja, pemberitahuan sebelumnya tentang pemutusan hubungan kerja, dan akses ke liburan berbayar, waktu sakit dan cuti keluarga – pekerja AS yang tidak berpendidikan lebih buruk daripada pekerja yang sebanding di negara-negara industri kaya lainnya.

Pertimbangkan ini: Pekerja berpendidikan rendah di Kanada menghasilkan sepertiga lebih banyak per jam daripada rekan-rekan mereka di AS. Tentu saja, masalah kualitas pekerjaan Amerika sudah berlangsung lama. Lalu apa hubungannya dengan pandemi?

Bayangkan bahwa AS memiliki mekanisme pasar yang mendorong pengusaha untuk secara sukarela membayar upah yang lebih tinggi, menawarkan manfaat yang lebih baik, dan menggunakan pekerja secara lebih produktif. Sebenarnya, mekanisme itu ada — ini disebut kekurangan tenaga kerja.

Memang, satu-satunya waktu dalam empat dekade terakhir bahwa pekerja AS tanpa gelar sarjana melihat perbaikan yang cepat dan berkelanjutan dalam kondisi kerja adalah selama periode kelangkaan tenaga kerja yang sama: di akhir 1990-an, selama booming dot-com, dan di tahun-tahun sebelum pandemi, ketika tingkat pengangguran turun di bawah 4 persen. Maka, periode kelangkaan tenaga kerja merupakan kesempatan untuk mengkatalisasi kondisi kerja yang lebih baik bagi mereka yang paling membutuhkannya.

Tidak bisakah menaikkan upah memacu pengusaha untuk mengotomatisasi banyak pekerjaan layanan bergaji rendah? Ya – tapi itu tidak buruk. Tidak ada masa depan dalam bekerja di stasiun penggorengan di White Castle. Kita harus menyambut robot yang sekarang melakukan pekerjaan itu di beberapa lokasi. Mengotomatiskan pekerjaan yang buruk memiliki konsekuensi positif bagi produktivitas.

Ketika majikan membayar lebih untuk tenaga kerja manusia, mereka memiliki insentif untuk menggunakannya secara lebih produktif. Jika tidak, pekerja tidak layak dibayar. Dan salah satu cara untuk menggunakan orang secara lebih produktif adalah dengan melatih mereka. Ini mungkin salah satu alasan pengusaha memberikan lebih banyak kesempatan pelatihan di pasar tenaga kerja yang semakin ketat — sesuatu yang terjadi sekarang.

Bukankah upah yang lebih tinggi berarti harga yang lebih tinggi bagi konsumen? Ya. Restoran dan hotel mungkin sedikit lebih mahal, dan agen layanan pelanggan mungkin lebih langka di toko kotak besar. Tapi kebanyakan dari kita adalah pekerja sekaligus konsumen. Harga rendah setiap hari bagi konsumen sebagian mencerminkan upah subsisten bagi banyak pekerja.

Dan itu bukan tawar-menawar bagi para pekerja yang gajinya rendah membuat harga itu tetap rendah. Sungguh ironi bahwa, pada hari yang sama, The Washington Post menerbitkan satu cerita tentang majikan di Memphis ” mengemis ” untuk karyawan baru dan laporan lain bahwa lalu lintas pejalan kaki naik hampir sepertiga di Dollar General, tempat orang Amerika termiskin berbelanja.

Katakanlah Anda menyukai burger murah dan tidak kehilangan tidur karena upah rendah yang didapat sirip burger. Apakah itu mengganggu Anda untuk mengetahui bahwa kesejahteraan mereka disubsidi oleh pembayar pajak? Anggota dari seperlima terbawah rumah tangga AS menerima rata-rata $9.500 per orang per tahun dalam tunjangan pemerintah yang teruji kemampuan seperti Medicare, Medicaid, dan kupon makanan.

Lebih dari 20 persen pendapatan untuk seperlima rumah tangga termiskin berasal dari kredit pajak yang dapat dikembalikan seperti kredit pajak pendapatan yang diperoleh, yang mendukung keluarga berupah rendah dengan anak-anak. Jadi, salah satu alasan perusahaan dapat membayar upah rendah seperti itu adalah karena Anda membayar untuk hal-hal yang tidak mampu dibayar oleh pekerja berupah rendah mereka.

Manfaat ini sangat diperlukan. Tetapi mereka diperlukan justru karena sangat umum bagi orang Amerika untuk bekerja dan miskin. Jika upah lebih tinggi, lebih banyak pekerja dapat membayar kebutuhan sendiri; kita tidak perlu membebani orang kaya sebanyak itu untuk mendukung orang miskin. Intinya: Burger itu tidak semurah yang Anda kira; hanya saja Anda membayar sebagian dari tab makan Anda dalam pajak federal.

Ketika program stimulus pandemi mereda, krisis tenaga kerja saat ini bisa hilang, tetapi saya tidak akan bertaruh. Selama bertahun-tahun, para ilmuwan sosial telah memperingatkan bahwa karena penurunan angka kelahiran, pensiunnya generasi baby boomer, dan pembatasan imigrasi yang ketat, kita mendekati era kelangkaan tenaga kerja. Kabar baiknya adalah bahwa krisis demografis jangka panjang ini akan membuat tenaga kerja murah semakin langka.

Negara-negara yang mengalami perubahan demografis serupa telah mengalami kenaikan upah di kalangan pekerja muda yang tidak berpendidikan tinggi, penurunan ketidaksetaraan, dan otomatisasi yang lebih “ sehat” — seperti robot makanan cepat saji itu. Kelangkaan tenaga kerja dapat berarti Anda akan menyampaikan perintah Anda ke AI percakapan di drive-through. Tapi itu tidak akan terlalu menyakitkan, dan para pekerja yang tidak melakukan pekerjaan itu mungkin akan lebih baik dalam pekerjaan yang akan mereka lakukan.

Kelangkaan tenaga kerja tidak akan menyelesaikan semua masalah pasar tenaga kerja kita. Banyak penyakit institusional telah membuat hidup menjadi buruk bagi banyak pekerja berpendidikan rendah di AS Penyakit-penyakit tersebut perlu diperbaiki. Tetapi pada akhir pekan Hari Buruh ini, mari kita juga bersulang (melayani diri sendiri) untuk kelangkaan tenaga kerja — sambil berharap bahwa varian Delta tidak melemahkan tangan kuat yang baru-baru ini ditangani oleh tenaga kerja.