Menyelesaikan Kekurangan Tenaga Kerja Montana

Menyelesaikan Kekurangan Tenaga Kerja Montana

ourfactsyourfuture – Permintaan dalam perekonomian di Montana dan di tempat lain telah bangkit kembali dengan kecepatan tak terduga dari penurunan pandemi tahun 2020. Ketika Anda menggabungkan lonjakan pertumbuhan yang mengejutkan itu dengan kenyataan bahwa gangguan kesehatan masyarakat di sekolah, tempat kerja, dan logistik tetap ada, meskipun dalam bentuk yang berbeda, Anda memiliki ekonomi yang pasokannya terbatas di sejumlah besar sektor.

Menyelesaikan Kekurangan Tenaga Kerja Montana – Salah satu sektor tersebut adalah pasar tenaga kerja. Mengatakan bahwa keseimbangan kekuatan dalam memberi dan menerima antara pekerja dan pengusaha telah berayun ke arah pekerja dalam beberapa bulan terakhir akan menjadi pernyataan yang meremehkan, dan itu hanyalah salah satu dari banyak kejutan.

Menyelesaikan Kekurangan Tenaga Kerja Montana

Menyelesaikan Kekurangan Tenaga Kerja Montana

Dalam resesi masa lalu, pertumbuhan lapangan kerja tertinggal dari pertumbuhan ekonomi, karena pengusaha mempekerjakan kembali pekerja yang diberhentikan hanya setelah semua langkah lain untuk meningkatkan output seperti mempekerjakan lebih banyak jam kerja yang ada telah diambil.

Resesi pandemi 2020 yang singkat namun parah telah menjadi hewan yang sama sekali berbeda. Tidak hanya dimulainya kembali pertumbuhan pekerjaan pada April 2020, hampir dua bulan setelah tanggal Februari 2020 dianggap sebagai puncak pra-resesi, tetapi pertumbuhannya kuat. Seperti yang ditunjukkan pada Gambar 1, pola penurunan pekerjaan yang sangat cepat ini sangat kontras dengan malaise pekerjaan selama dua tahun yang terjadi selama Resesi Hebat tahun 2007-09.

Sekarang saat kami melewati musim gugur tahun 2021, kami memiliki campuran keadaan yang menempatkan permintaan besar di pasar tenaga kerja pada saat pasokan tenaga kerja ditantang. Tidak semua ini unik untuk resesi ini, tetapi banyak yang unik. Mereka termasuk:

– Pembukaan kembali ekonomi karena tingkat vaksinasi meningkat dan tingkat kecemasan atas penularan pandemi mereda. Pembukaan kembali paling kuat di industri yang sebelumnya paling dirugikan, terutama akomodasi musiman dan padat karya, restoran, dan industri layanan pribadi.

– Pengalihan permintaan pengunjung nasional dari tujuan internasional ke domestik, termasuk Montana, karena perjalanan internasional terus ditantang oleh pembatasan terkait COVID. Pendaratan Bandara Internasional Bozeman Yellowstone hampir 90% lebih tinggi pada bulan Juni daripada pra-pandemi, peningkatan tertinggi kedua dari bandara mana pun di negara ini.

– Penarikan banyak mantan pekerja dari pasar tenaga kerja karena berbagai alasan, termasuk keamanan finansial dari pasar saham dan peningkatan kekayaan perumahan, pembayaran dukungan pemerintah, pendapatan pasangan, dan kekhawatiran terkait COVID.

Salah satu faktor terakhir yang berkontribusi terhadap tekanan pada pasar tenaga kerja Montana adalah sifat musiman ekonomi kita. Selama bulan-bulan musim panas setiap tahun, lapangan kerja umumnya melonjak sebanyak 25.000 pekerjaan atau lebih karena volume turis meningkat dan industri padat karya yang melayani permintaan itu berkembang. Waktu pembukaan kembali ekonomi negara pada tahun 2021 hampir persis dengan puncak musiman itu.

Hasil dari peristiwa ini adalah kekurangan pekerja di berbagai macam pekerjaan dan industri di Montana yang sama parahnya dengan tempat mana pun di negara ini. Dengan hampir semua ukuran, kelangkaan tenaga kerja terlihat jelas, terutama untuk pekerjaan tingkat pemula, di mana kenaikan upah awal adalah yang terkuat. Telah terjadi peningkatan yang mencolok dalam pengunduran diri sukarela oleh para pekerja, sebuah tanda kepercayaan mereka akan ketersediaan pekerjaan di masa depan. Dan berbicara tentang ketersediaan, peningkatan 62% dalam lowongan pekerjaan yang dialami di Montana sejak sebelum pandemi dimulai lebih tinggi daripada negara bagian mana pun.

Baca Juga : Pasar Tenaga Kerja Montana yang Ketat Menghantam Bisnis di Semua Sektor

Kekurangan Tenaga Kerja Selamanya?

Kekurangan tenaga kerja yang dialami oleh pengusaha Montana pada tahun 2021 mencerminkan fakta bahwa pasar tenaga kerja membutuhkan waktu untuk menyesuaikan diri dengan peristiwa besar seperti resesi dan pembukaan kembali. Dimulainya kembali permintaan segera untuk pekerja setelah lebih dari 50.000 pekerjaan dihancurkan dalam rentang dua bulan pada tahun 2020 merupakan kejutan bagi pekerja dan pengusaha.

Setiap pemutusan hubungan kerja diantisipasi dengan durasi yang lebih lama dari yang sebenarnya terjadi. Pengusaha membiarkan pekerja terampil pergi, dengan penyesalan yang mendalam, dan pekerja menggunakan jeda kerja mereka sebagai waktu untuk mempertimbangkan jenis pekerjaan lain atau bahkan pensiun.

Sangat mudah untuk melupakan dalam pergolakan satu setengah tahun terakhir bahwa ekonomi negara memasuki resesi ini dengan pengusaha mengungkapkan banyak kecemasan tentang ketersediaan tenaga kerja. Kekuatan yang membantu menghasilkan kekhawatiran pra-pandemi itu tidak berubah secara mendasar.

Peristiwa demografis seperti penurunan tingkat kelahiran dan pensiunnya generasi baby boomer, ditambah dengan gangguan besar dalam migrasi internasional, menghambat pertumbuhan populasi usia kerja. Dan pergeseran minat dan keinginan pekerja Generasi Z yang baru memasuki pasar tenaga kerja terus bertentangan dengan kebutuhan pengusaha di bidang perdagangan dan pekerjaan konstruksi yang kurang diinginkan.

Itulah sebabnya daftar langkah-langkah tindakan yang mungkin dipertimbangkan oleh pemberi kerja dan pembuat kebijakan untuk mengatasi pasar tenaga kerja yang ketat pada tahun 2021 hampir sama dengan yang kami ajukan dua tahun lalu, ketika tidak ada yang tahu apa itu virus corona. Bagi majikan, sebagian besar sudah dikejar, karena kebutuhan. Mereka termasuk:

– Menaikkan upah. Sebenarnya, ini sudah dilakukan, tetapi dampaknya terhadap pertumbuhan seluruh angkatan kerja terbatas.
– Mencari pekerja lebih luas, persyaratan santai, melihat pekerja nontradisional. Mencari di luar area lokal untuk kategori pekerjaan yang lebih luas.
– Berinvestasi lebih banyak dalam pelatihan, mempekerjakan pekerja yang kurang berkualitas dan melatih mereka hingga tingkat keterampilan yang dapat diterima. Jelas, ini adalah risiko, tetapi lebih banyak perusahaan Montana harus mengambilnya.
– Mengkonfigurasi ulang peran pekerjaan untuk menemukan cara membuat staf yang ada lebih produktif, mencakup fungsi yang dibutuhkan dengan tenaga kerja yang ada.
– Merekrut pekerja masa depan dengan menghubungkan siswa usia sekolah menengah untuk memberi mereka paparan sifat pekerjaan yang mungkin tidak mereka ketahui.

Tindakan lain, seperti otomatisasi dan outsourcing pekerjaan, telah berlangsung jika memungkinkan selama beberapa dekade, tetapi kekurangan baru-baru ini telah mendorong amplop lebih jauh. Kurangnya pekerja yang tersedia, meskipun bukan merupakan tantangan yang menyenangkan bagi pengusaha, namun dapat mendorong mereka untuk mengambil langkah-langkah untuk menghilangkan “pekerjaan buruk” di tempat kerja mereka. Ini mungkin pekerjaan dengan beban fisik yang tinggi, jam kerja yang panjang atau tidak nyaman dan aspek lain yang membuat mereka kurang kompetitif di pasar penjual untuk jasa tenaga kerja.

Langkah-Langkah Tindakan untuk Pembuat Kebijakan

Ada banyak hal yang juga dapat dilakukan oleh pembuat kebijakan. Mungkin yang pertama dalam daftar adalah manajemen ekonomi yang lebih baik dari Federal Reserve dan Kongres. Kebijakan bank sentral saat ini tampaknya membuang kekhawatiran inflasi dan terus menekan dengan sangat keras pada tuas stimulus ekonominya pada saat petak luas ekonomi berjalan pada kapasitas. Dan rencana pembelanjaan multitriliun dolar baru di Kongres juga tidak akan mengurangi tekanan pada pasar tenaga kerja.

Tetapi ada langkah-langkah yang dapat dilakukan oleh pembuat kebijakan yang akan memiliki dampak yang lebih tahan lama. Masalahnya adalah banyak item dalam daftar ini sangat tidak populer, meskipun logika untuk melaksanakannya sangat kuat. Langkah-langkah ini meliputi:

– Meningkatkan usia pensiun, yang secara efektif ditentukan oleh usia di mana individu memenuhi syarat untuk Jaminan Sosial dan Medicare. Hal ini perlu dilakukan untuk membuat program-program ini lebih pelarut pula.
– Meningkatkan partisipasi angkatan kerja perempuan. Lebih banyak fleksibilitas dan urutan peningkatan ketersediaan penitipan anak akan membantu memasuki segmen tenaga kerja potensial yang kurang dimanfaatkan.
– Memperbaiki kebijakan keimigrasian. Kekuatan tradisional pasar tenaga kerja AS ini telah kandas di atas batu-batu badai politik selama hampir satu dekade.
– Meningkatkan partisipasi angkatan kerja remaja, saat ini pada tingkat yang 20 poin persentase lebih rendah dari 40 tahun yang lalu.
– Memikirkan kembali kebijakan pengujian obat. Ganja yang dilegalkan hanyalah salah satu dari banyak faktor yang menyebabkan sikap dan kebijakan berubah.
– Pertimbangkan kembali persyaratan perizinan pekerjaan. Ini membatasi kemampuan pasangan berpenghasilan ganda untuk pindah ke negara bagian yang memiliki lebih banyak peluang ekonomi.

Beberapa dari tindakan ini mendapat banyak pertimbangan, apalagi mayoritas suara. Namun menghilangkan hambatan besar untuk pertumbuhan angkatan kerja, mengingat realitas demografis, akan membutuhkan beberapa pemikiran baru di sepanjang garis ini atau serupa.

Tentu saja, apa yang sebenarnya terjadi untuk mengakhiri kekurangan tenaga kerja mungkin merupakan sesuatu yang jauh lebih biasa, namun jauh lebih tidak diinginkan. Itu adalah jatuhnya permintaan tenaga kerja yang disebabkan oleh pembalikan ekonomi. Saya pikir sebagian besar dari kita akan setuju bahwa masalah terlalu banyak permintaan lebih baik daripada masalah terlalu sedikit.